Memperkasa Media Mahasiswa Malaysia (2)

Penguasaan MASSA melalui media adalah salah satu daripada jalan-jalan untuk ke tampuk penguasaan.Pihak yang mahu berkuasa/mahu terus berkuasa mestilah memiliki media yang berpengaruh, besar dan dihormati.

Parti pemerintah Umno-Barisan Nasional (UBN) misalnya memiliki media yang berpengaruh dan besar namun kurang dihormati.Utusan Malaysia, Berita Harian, TV3, RTM, Kosmo adalah gerombolan media yang lengkap dan berupaya membantu dalam memastikan UBN untuk terus berkuasa.Media-media ini bukan sekadar melaporkan berita, namun yang paling utama ia menghidangkan propaganda yang bertujuan untuk menawan hati rakyat dan menentukan sikap rakyat terhadap satu-satu isu.Oleh kerana media-media ini sudah mulai kurang dihormati, maka bisa propaganda yang dihidangkannya sejak beberapa tahun kebelakangan ini sudah mulai tawar.

Parti-parti pembangkang Pakatan Rakyat (PR) juga memiliki media.Akhbar Harakah, Siasah, Suara Keadilan dan Rocket adalah media yang belum cukup berpengaruh, besar dan dihormati. Kemenangan PR di beberapa buah negeri bukanlah kerana peranan yang dimainkan oleh media-media ini berkesan sebaliknya adalah peranan media-media alternatif yang lain seperti portal Malaysiakini serta blog-blog picisan yang pro kepada mereka.Saya tidak pasti samada Malaysiakini ada kaitan istimewa dengan Pakatan Rakyat, namun kebanyakkan laporan yang disiarkan banyak menguntungkan PR berbanding UBN.

Berbalik dengan gerakan mahasiswa – media yang berpengaruh, besar dan dihormati adalah antara kunci untuk terus berkuasa. Maksud berkuasa jangan disempitkan dengan ‘menang pilihanraya’ semata-mata.Menang pilihanraya bukan bermakna berkuasa.Apa makna kemenangan jika natijah kemenangan itu dinafikan.Ambil mudah Pro Mahasiswa UM yang baru menguasai MPMUM.Mereka disabotaj depan belakang, hak mereka untuk berperanan secara berkesan senantiasa cuba dinafikan dan mereka dilayan seorang-olah pembangkang yang sedang berkuasa.

Gerakan mahasiswa yang berkuasa adalah gerakan mahasiswa yang bukan sahaja berani menyatakan TIDAK kepada pentadbir kampus yang lemah dan bermasalah, malahan juga mampu menyanggah seorang ketua negara yang gagal dan zalim.Ungkapan TIDAK itu bukan sekadar lantang untuk diluahkan, sebaliknya MAMPU melonglaikan langkah-langkah angkuh seorang perdana menteri.

Persoalannya, bagaimanakah mahasiswa mampu memiliki media yang berpengaruh, besar dan dihormati?Mampukah media-media ini mengangkat suara mahasiswa agar lebih dihormati?

Jawapanya ya dan tidak.

Ya jika gerakan mahasiswa masih berpegang pada keyakinan bahawa di kalangan generasi mahasiswa zaman kini , segala-galanya adalah mungkin, everything is possible.

Tidak jika mahasiswa sudah mulai percaya bahawa mereka hanya golongan transisi kepada alam pekerjaan yang sedang menunggu.Zaman kemahasiswaan hanya dianggap zaman untuk belajar dan bukannya mengajar!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s