Penangan Sajak Allahyarham Rendra

Ws_rendraSemalam WS Rendra atau Wahyu Sulaeman Rendra menghembuskan nafasnya yang terakhir pada usia 73 tahun. Rendra bukan hanya dikenali sebagai penyair, pelakon teater dan sasterawan yang masyhur, namun juga seorang aktivis masyarakat dan hak asasi manusia yang cemerlang.

Perkenalan saya dengan Rendra melalui puisi-puisinya seawal darjah 5 lagi. Kebetulan buku kompilasi sajak-sajak beliau ada terdapat di rumah saya. Saya pernah membacanya – kononnya memiliki minat yang mendalam terhadap sastera.

Satu kenangan lucu yang saya sukar lupakan adalah pada suatu pagi di Tingkatan 2 Neptun, Sekolah Menengah Agama Persekutuan Kajang (SMAPK). Kami telah diminta untuk menyiapkan dua buah sajak.

Berbekalkan sedikit memori pada sajak Rendra yang bertajuk “Bersatulah Pelacur-Pelacur Kota Jakarta”, saya mengarang sajak saya sendiri yang bertajuk “Pelacur Sial Kota Jakarta” – karya ciplak namun sarat dengan bahasa yang agak keras dan ke’pelacur’an. Satu lagi adalah sajak yang bertajuk “Pemimpinku” – luahan kritikan saya kepada para pemimpin negara yang korup. Pada waktu itu, pengaruh Reformasi puak-puak penyokong Anwar Ibrahim masih kuat dalam diri saya.

Continue reading “Penangan Sajak Allahyarham Rendra”